5 Perancang Busana Muslim Indonesia

Busana muslim kini menjadi lebih trendy dan banyak diminati kaum perempuan setelah adanya gebarakan dari kreativitas para perancang busana muslim Indonesia. Bahkan hingga muslimah asing pun mengagumi daripada hasil karya busana muslim Indonesia saat ini.

Inilah 5 Perancang Busana Muslim Indonesia

Negeri kita memang memiliki ragam budaya yang sangat mungkin dieksplorasi dalam bidang Fashion, seperti tenun, kain songket, batik dan lain lain. Selain itu Indonesia juga mempunyai potensi perancang busana muslimah yang talentanya sudah tidak perlu diragukan lagi. Berikut ini uniknya.com merangkum lima perancang busana muslimah berbakat asal Indonesia yang karyanya sudah wara-wiri di berbagai peragaan busana baik di dalam maupun di luar negeri :

1. Dian Pelangi

Rasanya pantas jika menyebut Dian Pelangi sebagai perancang busana muslimah muda yang paling bersinar saat ini. Karya-karyanya sudah melenggang di berbagai peragaan busana di Australia, Kairo, Jordania, Malaysia, Singapura, London, dan masih banyak lagi. Perannya dalam memajukan fesyen busana muslimah di dalam negeri juga sangatlah besar. Bersama komunitas Hijabers (hijabers.com), Ia mengajak muslimah Indonesia untuk berani berpenampilan modis tetapi harus tetap sesuai dengan pakem Islami. Walaupun sudah memulai karir di dunia fesyen sejak usia yang sangat muda, momen debut Dian Pelangi yang sangat penting adalah pada JWF 2009 lalu. Dian tampil sebagai desainer junior pendatang baru yang karyanya kemudian ternyata sangat disukai dan banyak diperbincangkan. Ciri khas baju rancangan Dian Pelangi terletak pada motif jumputan Palembang (tye dye) yang berwarna-warni sesuai dengan label ‘Pelangi’ yang diusungnya.

2. Nanida Jenahara Nasution

Buah jatuh tidak jauh dari pohonnya, begitulah istilah yang tepat bagi perancang busana muslimah muda pemilik label Jenahara ini. Dibesarkan oleh seorang ibu yang merupakan perancang busana senior, Ida Royani, sejak kecil Jehan memiliki akses yang cukup luas ke dunia fesyen. Tetapi hal itu tidak lantas membuatnya ingin menebeng nama besar orang tuanya. Ia mengaku walaupun sama-sama perancang busana, Jehan dan ibunya memiliki selera yang berbeda. Ia mengaku bahwa rancangannya lebih banyak yang bertema urban dan ready to wear sehingga sangat cocok bagi muslimah-muslimah yang berjiwa muda. Kini selain sibuk sebagai ibu dan perancang busana, Jehan juga didapuk sebagai ketua perkumpulan muslimah muda Indonesia, Komunitas Hijabers.

3. Irna La Perle

Tampil anggun bagaikan ratu dalam momen istimewanya adalah impian setiap wanita, tidak terkecuali para muslimah. Irna Mutiara berusaha mewujudkan hal itu. Lewat label Irna La Perle, Ia memperkenalkan busana pengantin muslimah yang modern tetapi tetap anggun dan syar’i. Jika selama ini baju pengantin muslimah hanya sebatas kebaya biasa yang ditambah kerudung, kini para calon pengantin muslimah mempunyai pilihan yang berbeda. Gaun pengantin rancangan Irna mempunyai ciri khas potongan yang tidak biasa dengan berbagai warna dan detail yang cantik. Dengan merek internasional tetapi tetap mengusung konten lokal, mutiara asal Bandung ini berharap karyanya bisa diterima dunia. Kini gaun rancangan Irna bisa didapat di kedua butiknya yang bertempat di Jalan Cisangkuy, Bandung dan juga daerah Kemang, Jakarta.

4. Iva Latifah

Iva latifah adalah satu dari sedikit perancang busana muslimah senior di Indonesia. Menurut Iva, kini perkembangan fesyen busana muslim di Indonesia sangat pesat, sangat jauh bila dibandingkan dengan era 70-an dimana perempuan berbusana muslim sangat jarang ditemui. Pada tahun 1994 Iva dan rekan-rekannya mendirikan Ikatan Perancang Busana Muslim (IPBM) Jawa Barat, yang masih eksis mengadakan berbagai kegiatan sampai saat ini. Iva sendiri lebih fokus merancang busana muslim untuk kaum hawa karena menurutnya perempuan memiliki lebih banyak aurat yang harus ditutup, sedangkan kaum laki-laki auratnya lebih sedikit. Busana muslim rancangan Iva sangat kental dengan nuansa Indonesia, tetapi tetap dibuat dengan potongan yang sophisticated. Selain itu baju rancangannya juga selalu dibuat dalam kuantitas terbatas sehingga menimbulkan kesan eksklusif di mata pembelinya.

5. Monika Jufry

Monika Jufry mulai terjun ke dunia fesyen sekitar tahun 1998, setelah Ia menamatkan kuliah di Fakultas Ekonomi Trisakti. Jika kebanyakan sarjana ekonomi memilih meniti karier di perusahan-perusahaan besar atau di Bank, Monika Jufry banting setir dengan melanjutkan sekolah di Sekolah Mode Susan Budiharjo. Ia memang berasal dari keluarga yang akrab dengan dunia tata busana. Ibunya yang bernama Gusmi Jufry adalah seorang perancang busana senior, dan kini mereka berdua bekerja sama membesarkan label Sessa. Jika rancangan dari label Sessa adalah baju-baju kasual yang siap pakai, lain lagi dengan label busana pribadinya yang diberi nama sesuai namanya, Monika Jufry. Label Monika Jufry adalah merek busana muslimah eksklusif atau made by order. Rancangannya banyak terinspirasi dari karya busana muslim modern yang mengandung unsure etnik di dalamnya. Selain sudah mengelana ke berbagai peragaan busana, hasil rancangannya juga pernah dipakai oleh Ibu Negara Ani Yudhoyono pada acara Safari Ramadhan tahun 2008 silam.

By. 5 Perancang Busana Muslim Indonesia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s